Isteriku cakap tak de anak kira takde masa depan dan aku tak sangka..sanggup isteri aku buat drama dekat kilang

Sila baca dibawah ini untuk maklumat penuh dan lengkap. Terima kasih kerana membaca artikel kami ini.

Assalamualaikum sahabat. Aku adalah Ashraf, bekas suami kepada Syuhada. 9 tahun yang lepas, aku adalah pelajar F00d Tech di sebuah IPTA. Sama bidang dengan Syuhada. Cuma dia juni0r aku. Fast f0ward, kami bercinta dan selepas habis belajar, kami decide untuk bertunang dan bernikah. 2 tahun pertama, semuanya betul betul indah.

Cakap je nak makan apa mesti dapat. Mesti Syuhada akan masakkan. Pergi mana mana mesti nak bersama. Aku decide taknak kerja satu c0mpany, s0 kami mintak kerja di kilang berasingan tapi dekat. Sebelah sebelah. Pergi dan balik sama sama.

Fast f0ward, 4 tahun berkahwin, masih belum diberikan rezeki anak. Tapi kehidupan semakin senang. Aku dah mampu beli kereta. Satu untuk aku dan satu untuk dia. Rumah yang disewa pun, tuan rumah dah jual pada aku. Alhamdulillah.

Ada rezeki dalam setiap penikahan. Aku percaya benda tu. Kami masih sama, bahagia, pergi mana pun sama sama. Cuma kalau ada dinner c0mpany Syuhada. Dia kurang gemar ajak aku, jadi mungkin ‘me time’ untuk dia.

Aku 0k saja. Sehinggalah satu malam selepas dinner c0mpany wife aku. Dia balik jam 1 pagi. Jadi aku dah terlelap. Sedar sedar waktu pagi. Aku bangun untuk s0lat. Tiba-tiba ada satu text masuk ke dalam ph0ne wife aku berbunyi,

“Jatuh cinta teng0k awak malam tadi”.

Aku atur langkah, kejutkan Syuhada untuk bangun s0lat. Dia bangun dan s0lat. Aku yakin dia isteri yang baik. Dia mendengar semua kata kata aku. Dia rajin melayan kerenah ku. Dia segalanya pada aku. Aku yakin dia mungkin tersilap langkah.

Selepas Syuhada selesai s0lat, aku berbicara dengan dia.

Allahu. Berikan aku kekuatan. Lantas aku bertanya,

“Kenapa macam ni? Kita baik baik sahaja kan?”.

Jawab Syuhada, dia terlalu b0san hidup dengan aku. Dia dah tak b0leh bahagia disisi aku. Hidup yang hampir 5 tahun tapi tiada arah tuju. Tiada anak seperti tiada masa depan.

Sejak daripada itu, Syuhada begitu lain pada aku. Tidak mahu s0lat bersama. Tidak mau lagi pergi ke tempat kerja bersama. Baliknya juga sudah lewat. Isteri yang sepatutnya bahagia disisi aku, tapi aku sedang lihat dia bahagia dengan 0rang lain.

Selepas 9 bulan kejadian, kami pergi ke m4hkamah untuk kaunseling dan dapatkan khidmat nasihat. Tetapi semuanya jumpa jalan buntu. Aku lepaskan Syuhada. Sedih. Sangat sedih. Isteri aku. Aku lepaskan untuk dia lebih bahagia pada jalan dia. Rumah yang isinya dulu ada dia, kini k0s0ng. Lebih k0s0ng dari tiada perab0t.

Allahuakbar. Jatuh tersungkur aku. Rindu teramat pada dia. Menangis setiap malam. Allah saja yang tahu. Aku ambil keputusan untuk berhenti kerja dan jual rumah itu. Biarlah jauh aku pergi. Dari aku s4kit disini. Mereka disini pasti bahagia.

Kini Syuhada sedang bahagia bersama suami barunya. Dia dah pun bl0ck aku disemua media s0sial dia. Ada rakan rakan dia yang masih friend dengan aku di media s0sial. Kadang terlintas gambar bahagia mereka. Takpe la, f0cus aku adalah mencari kebahagiaan aku sendiri. D0akan aku terus kuat ya sahabat semua. Apa Kata Anda. M0h0n maaf jika ada tersilap dan s@lah.. Terima Kasih!

Leave a Reply