Kalaulah Nyaw@ Saya Boleh Jadi Galang Ganti,Ucapan Bapa Ashraf Sinclair Undang Sebak Warganet

Sila baca dibawah ini untuk maklumat penuh dan lengkap. Terima kasih kerana membaca artikel kami ini.

Selepas hampir dua minggu pemergian anak, bapa Ashraf Sinclair meluahkan rasa sayu di laman s0sial miliknya. M0hamed Sinclair atau lebih mesra dengan panggilan Pak Mat, berasa sangat kehilangan dan mengakui perasaannya se0lah-0lah sudah m@ti.

Walaubagaimanapun, dia berterima kasih dan terharu dengan 0rang ramai yang tidak putus-putus memberikan kata-kata semangat buat mereka sekeluarga. Sebak.

Perasaan saya m@ti

Kehilangan, dari perspektif se0rang bapa

Sudah hampir dua minggu kamu tiba-tiba meninggalkan kami, Ash. Malam kelmarin merupakan malam tahlil terakhir, sebelum tibanya 40 hari. Pada hari pengebvmian kamu, saya ditanya apa perasaan saya, saya tak ada jawapan, saya tak ada ayat untuk menggambarkan perasaan saya ketika itu.

Tetapi, kamu tahu apa perasaan saya sekarang ini? Saya sebenarnya kena berhenti sekejap dan fikir bagaimana untuk terjemahkan perasaan itu.

Perasaan saya m@ti. Saya jalani hidup seperti biasa tetapi kebanyakan warna dari hidup saya sudah hilang. Saya b0leh ketawa, senyum, bermesra dengan rakan dan keluarga, ambil gambar di majlis tahlil tetapi semuanya saya lakukan kerana saya perlu ‘begitu’. Lebih-lebih lagi senyum saya pada malam tadi.

Saya sangat tersentuh dengan kata-kata 0rang ramai, mereka beritahu saya bagaimana Ashraf beri impak yang besar dalam hidup mereka.

Ada sese0rang menghantar emel kepada saya, dia tidak mengenai Ashraf atau Bunga tetapi dia faham bagaimana rasanya se0rang bapa kehilangan anak tersayang. Terima kasih Tuan. Saya sangat sebak. Saya cuba untuk membalas semua ucapan, ianya adalah satu terapi bagi saya, saya tidak terasa k0s0ng.

Saya tak berdaya, saya nak ‘gantikan’ nyaw@ kamu

Perasaan saya m@ti, sehinggalah rasa s@kit, kehilangan dan sayu itu menik@m diri saya. Kadang-kadang rasa s@kit itu biasa, kadang-kadang saya rasa sangat s@kit yang tidak tertahan.

Saya cuba tanganinya dengan tenang, sebagaimana perasaan itu tiba-tiba menerpa, sebegitu jugalah saya cuba bertenang. Itu yang saya rasa, bagaimana pula dengan isterinya Bunga dan anak tunggalnya, N0ah, yang berusia 9 tahun?

Satu lagi perkara yang sangat menghiris bukanlah pers0alan ‘mengapa’, tetapi perasaan ‘tidak berdaya’. Saya tidak berdaya untuk menghilangkan rasa sedih yang dirasai 0rang lain.

Saya tidak berdaya untuk putarkan kembali waktu, saya tidak berdaya untuk menukar nyaw@ saya dengan Ashraf, sebagaimana semua bapa akan lakukan.

Anakku Ashraf, kamu telah pergi meninggalkan kami, kami sedaya upaya untuk menerima takdir ini. Walaupun kami sangat sedih, kami tahu kamu sekarang ini berada di tempat yang sangat indah.

Selain daripada tidak putus berd0a, ada satu perkara yang kami b0leh buat iaitu imbau kembali kenangan manis kita bersama. Kami berterima kasih dengan segala yang telah kamu buat kepada kami sepanjang 40 tahun hidupmu.

Saya terima semua ini sebagai takdir Allah SWT. Sementara kamu di sana Ash, sediakan kami satu tempat di syurga buat kita sekeluarga. Sem0ga Allah merahm@ti kamu Ash, terima kasih untuk segalanya.

Apa Kata Anda. M0h0n maaf jika ada tersilap dan s@lah.. Terima Kasih! Sumber M0hamed Sinclair kredit ohbulan

Leave a Reply