Mlm tu aku dipaksa bersama dia..mmg muka dia puas tp perut aku ni mcm mn..aku tak rela

Sila baca dibawah ini untuk maklumat penuh dan lengkap. Terima kasih kerana membaca artikel kami ini.

Aku adalah se0rang isteri, berusia 31 tahun dan berkahwin 14 july tahun lepas atas dasar paksaan keluarga. Sekarang aku mempunyai dua 0rang putera kembar yang ku lahirkan june yang lalu secara pembedahan. Sebelum aku lanjutkan cerita, aku perkenalkan suamiku dengan nama Man dan. Dia merupakan bekas teman lelaki semenjak dibangku sek0lah menengah lagi.

Kami bercinta selama 7 tahun (2002-2009) dan mengakhiri hubungan atas sebab tiadanya kesefahaman. Selepas kami mengakhiri hubungan, aku tidak lagi mendengar apa-apa berita tentangnya. Kami membawa haluan hidup masing-masing. Aku sangkakan kami tidak akan berj0d0h kerana semenjak kami putus, dia tidak lagi pernah menghubungiku.

Tahun demi tahun berlalu aku jalani hidup sendiri dan pada 2015, aku menerima miscall dan kiriman whatsapp dari n0mb0r yang aku tidak kenali. Memandangkan aku takut ada kepentingan, aku pun tanya siapa gerangan 0rang yang teks dan miscall aku.

Berkali kali wasap sampai naik menyampah juga time tu. Rupa-rupanya dia adalah bekas pakwa aku yang telah meninggalkan aku 6 tahun lalu dan kini, dia muncul kembali. Aku tidak tahu dari mana dia dapat n0mb0r hp kerana setahu aku aku telah tukar n0mb0r dan tak pernah beri sesiapa pun n0mb0r aku.

Tanpa sepengetahuanku, Man menyatakan hasrat untuk kembali dan seterusnya melamar aku pada kedua ibubapa dan mak ayah tentu sahaja menerima lamaran Man apa lagi dia dianggap baik 0leh kedua 0rang tuaku.Justeru itu aku kehairanan, bila sahaja aku duduk lepak bersama mak ayah, mereka asyik memuji-muji bekas teman lelaki aku dan berkias-kkias denganku. Aku buat tak reti kerana aku anggapnya sebagai gurauan sahaja.

Julai 2017, aku dinikahkan tanpa aku redha. Jadilah kami suami isteri tetapi aku tidak b0leh menunaikan tanggungjawab sebagai isteri Man.Aku Belum bersedia menyerahkan diri pada Man yang kini sah menjadi suami aku. Pada mulanya Man bersabar tapi lama kelamaan dia mula menuntut hak sebagai se0rang suami.

Kami hanya bersama sekitar bulan 9. Aku menunaikan tanggungjawab secara terpaksa. Selepas dari itu aku harap sangatlah yang Man tidak lagi menuntut apa-apa denganku. Aku juga berniat untuk bercer4i, tetapi…. aku tak tahu bagaimana cara untuk aku minta dicer4ikan. Lagipun mak ayah pasti tidak setuju dan akan m4rah jika hasrat ini aku beritahukan pada mereka.

Ya Allah, aku sedang mengandung bayi kembar rupanya. Dan pada 13jun tahun ini aku selamat melahirkan dua bayi lelaki. Walaupun secara pemb3dahan, aku terima asalkan kedua bayi aku selamat dilahirkan. Sepanjang pr0ses kelahirannya suami aku Man setia menemani terkecuali di bilik b3dah.

Sekarang, usia kedua baby aku sudah pun 3 bulan. 0h ya, aku lupa nak bagitau mengenai man, dia bekerja di kapal yang memerlukan dia berada di atas kapal berbulan lamanya. Sekarang aku uruskan bayi kembar ini bersendirian tanpa suami. Walaupun ada keluarga yang memberi bantuan dan meny0k0ng, tetapi ia tidak sama jika adanya suami di sisi.

Alhamdulillah sebelum aku melahirkan, Man rela mengambil cuti walaupun dia sebenarnya tidak dib0lehkan bercuti. Hanya dua minggu setelah baby kami lahir, dia kembali bertugas.

Sampai sekarang, aku bertahan dalam perkahwinan ini hanya kerana anak, aku berharap, suatu hari hati ini akan terbuka untuk menerima Man yang kini telah pun menjadi suami dan ayah kepada kedua putera aku.Jika ada pendapat dan tips untuk aku b0leh mencintai suami, aku hargai dan banyak-banyak berterimakasih.Aku harap hati aku akan cepat terbuka untuk mencintai suamiku.

Apa Kata Anda. M0h0n maaf jika ada tersilap dan s@lah.. Terima Kasih!

Leave a Reply